Cari Blog Ini

Sabtu, 26 Februari 2011

Sajak-Sajak di Tengah Badai

Badai masalah bisa menimpa siapa saja. Ia bisa datang kapan pun dan di manapun. Badai masalah tidak mengenal usia, jenis kelamin, maupun status seseorang. Ia tidak peduli kamu siap atau tidak, ia tidak peduli kamu akan kacau balau atau porak-poranda. Yang pasti, badai selalu meninggalkan kerusakan, juga duka lara. 




"Berkali badai menerpaku, berkali badai menyesakkan dadaku, berkali badai memporak-porandakan sendi-sendi kehidupanku. Aku tak pernah lupa, karena aku selalu mencatatnya. Rasa sesak itu menjelma kata, sendi-sendi yang luluh lantah aku punguti satu demi satu puingnya, aku rangkai menjadi sajak. Inilah sajak-sajak itu: Sajak-Sajak di Tengah Badai". 



  Episode Gelap

Pada pagi aku menanti siang
pada siang kunantikan senja
pada senja kunantikan malam
namun malam ketakutan

Entah mengapa,
bulan enggan untuk datang
sehingga gelap
hanya gelap
gelap-gelap

Entah timur entah barat
entah selatan
entah…..
aku tak tahu lagi arah

Saat mata kubuka selebar-lebarnya
saat mata kupejamkan sepejam-pejamnya
tak ada bedanya
mata kubuka gelap
mata melotot gelap
mata menyipit gelap
semua gelap

Jiwa bingung mencari terang
terus terang
gelap terus
terus gelap
mata gelap
mata-mata gelap
hanya gelap
kata-kata gelap
kalimat gelap
inspirasi gelap
puisi gelap
ini episode gelap
 
Studio Keramik, 20 Juni 2002

 
Puisi: Sakit Jiwa

Mata telah lelah memejam
kesiangan….aku coba bangkit

Di mana diriku? kebingungan
tak ada jawaban, hanya aku merasa asing dengan segala ini
di mana ini?

Mengapa segala itu menjauh?
dan, hanya segala ini di sini
tak juga diriku, bagaimana bisa aku
berdansa mesra, sementara yang lain hanyut dalam mimpinya
aku gila?

Benciku pada diri sendiri
yang sudah terlanjur jauh berlari
meninggalkan jatidiri, bahkan harga diri
entah sudah berapa mil aku berlari
sebab di sini, aku tak lagi melihat diriku sendiri
jatidiri bahkan harga diri

Ia telah jauh menjauh, atau bahkan ia telah hilang
musnah tak berbekas
bersama angin yang menderanya pergi

Aku menangis
tak ada lagi kain
tak ada lagi benang
aku telanjang benar

Jiwa menelanjangiku pada malam
adalah jiwaku
jiwa yang kehilangan ruh dalam mimpi indahnya
aku: sakit jiwa

Kartasura, 30 Desember 2002
 

Blora, Aku Teringat Padamu

Blora, aku teringat padamu
pagi buta, jalanan kota….jati tua
di sisi jalanmu yang sunyi, pagi itu aku Blora
melintas tersenyum, namun…..
air mata tercecer di sepanjang perjalanan pulangku
masa lalu……..

Dan, pagi ini aku Blora
dingin menggigil di tepian jalanku sendiri
sebab, diantara kita tak ada lagi kata
hanya entah mengapa, tiba-tiba…..
Blora….Blora….aku teringat padamu Blora

Dimana seorang residivis pernah bersembunyi
dalam hati seorang gadis
bukan melukis, tapi mengukir
dengan pisaunya yang tajam
ternyata bukan pula ukiran, tapi tangisan
tangisan seorang gadis yang kesakitan
lalu, katanya: inilah karya seni
love is hurt, hurt is art

Kartasura, Pebruari 2003
 

 Puisi: Kancil, Buaya, dan Singa

Ketika kancil-kancil berlari ke hutan, kau lari padaku
ketika buaya-buaya menuju muara, kau menuju padaku
aku tidak tahu siapa dirimu, namun padaku tlah melekat sebagian dirimu

Ketika kancil-kancil berlari ke hutan, kau lari padaku
ketika buaya-buaya menuju muara, kau menuju padaku
siapa dirimu? diri yang terkadang kancil, diri yang terkadang buaya

Dan,......dan aku kenapa tak pernah bisa menaklukkan singa?
sedangkan segala daya dan upaya tak ada lagi bersisa
I love singa!

seperti lumpur di tepi rawa, selimutnya buaya
buaya belang buaya sayang,
ini kubawakan kisahmu dalam puisi 
kisah: seekor kancil yang buaya, seekor buaya yang kancil
while the lion still the king, I love singa

Klaten, Maret 2006


Mencari Taman I

Tak pernah terpikir
jalan ini begitu panjang
mulus dan lebar hanya di awal
semakin jauh langkah, semakin terjal
semakin lama berjalan, semakin sempit
ragaku lelah,

Pikiran tiba-tiba menikung,
mencari titik awal, saat kaki mulai melangkah
saat itu, aku memang menulis di atas tanah:
aku hendak kemana? Hendak mencari apa?
: hendak ke taman mencari bunga, dan berharap melihat kupu-kupu 

Terasa yakin sekali,
saat jari menunjuk sebuah papan bergambar panah bertulis ‘taman’
itulah pilihan,

Keindahan taman yang terbayang, membuat lupa
lupa mengindahkan angka yang tertera
angka yang semestinya membuatku berpikir,
: sanggupkah menempuh jalan menuju taman yang panjang dan berliku?

Terjebak,
di tengah jalanan lengang
gulita segala ruang,
sempit dan terjal, belukar dua tepinya

Pagi habis
siang berlalu
senja tak menyisakan apa-apa
dan malam, kenapa tak segera berlalu
gundah menyeruak,

Di mana taman itu?


 Klaten, 27 Januari 2011









 

Kamis, 24 Februari 2011

Mengapa Ada ‘Sastra’ di Belakang Namaku? (I)


Perihal  Embel-Embel 'Sastra' 
Beberapa orang pernah bertanya, “kamu seorang sastrawan ya?” Aku selalu menjawab, “bukan!”. Aku jawab ‘bukan’ orang masih bertanya, “Oh, kalau begitu apakah bapakmu bernama Sastro?”. Aku pun jawab ‘bukan’, sebab bapakku memang tidak bernama Sastro. Kakek-nenekku, dari pihak bapak maupun ibu tidak juga ada yang bernama Sastro. Mereka adalah Gito Pawiro (dari pihak ibu) dan Atmo Dikromo (dari bapak). Eyang buyut dari ibuku pun namanya bukan Sastro, melainkan ‘Setro’, lengkapnya Setro Dimejo bin Maidah. ‘Setro’ agak mirip ya dengan Sastra? hahahahahaha, ada-ada saja. Ini sih namanya maksa! Ya nggak? 


Oke, kembali ke Mengapa ada ‘Sastra’ di Belakang Namaku? Di surat lahir maupun akta kelahiran namaku tertulis ‘Rantinah’, tidak ada embel-embel apapun. Sebab, memang itulah nama asliku. Kata ibu, nama itu diberikan oleh kakekku. Lalu, dari mana itu dapat embel-embel ‘Sastra’? Ceritanya, waktu masih duduk di bangku kuliah, sekitar semester 5, aku mencoba bekerja di sebuah tabloid di Kota Semarang. Waktu itu aku bekerja sebagai reporter freelance. Dari sinilah embel-embel ‘Sastra’itu aku dapatkan. 

Pertama kali bekerja sebagai reporter aku diberi kartu identitas, semacam kartu pers begitulah. Aku wajib membawa kartu itu jika hendak meliput berita. Anom Sedyo Pranoto, yang waktu itu menjadi pemimpin redaksi menyerahkan kartu pers kepadaku. “Mbak, ini kartu pers jenengan, selalu dibawa ya kalau meliput,” kata Pak Anom, waktu menyerahkan. Aku terima dan aku amati kartu pers yang sudah berpindah ke tanganku. Pada kartu itu tertulis ‘Rantinah Sastra’. Seketika itu juga aku bertanya, “Pak, kok nama saya jadi Rantinah Sastra?”. Pak Anom pun menjelaskan, “Begini mbak, kebetulan semua rekan jurnalis di sini sarjana, mereka memakai gelar kesarjanaannya. Gelar itu bisa membangun kredibilitas masyarakat atau orang yang akan diwawancarai. Makanya, pada semua kartu pers gelar kami sertakan. Karena, mbak ranti belum memiliki gelar, maka saya tuliskan saja “Sastra’ di belakang nama jenengan, kan jenengan mahasiswa Fakultas Sastra dan Seni Rupa, bagaimana tidak keberatan, kan?”.
Aku pikir-pikir, masuk akal juga penjelasan Pak Anom ini. Ya, sudahlah, akhirnya aku terima nama itu dengan senang hati.
 

Belum Menemukan Embel-Embel yang Match untuk Rantinah
Akhirnya, ‘Sastra’ semakin melekat pada namaku. Aku pikir-pikir, sulit juga menemukan embel-embel nama yang match atau pas untuk aku letakkan di belakang namaku. Coba saja letakkan nama Safira, Hastuti, Solekah, Palupi, Subekti, atau Angelina. Nama-nama itu jika diletakkan di belakang namaku jadinya seperti ini:
• Rantinah Safira 
• Rantinah Hastuti
• Rantinah Solekah
• Rantinah Palupi
• Rantinah Subekti
• Rantinah
Angelina (ahhh, maksa!)
Kemudian, bandingkan nama-nama itu dengan nama Rantinah Sastra? Tidak lebih enak dibaca, kan? 
 
'Rantinah Sastra' Menjadi Nama Pena 
Bulan Juli 2003 saya berhenti bekerja sebagai reporter, dan mulai tanggal 27 Agustus di tahun yang sama saya bekerja sebagai editor pada perusahaan berbeda. 'Rantinah Sastra' masih sering aku gunakan untuk halaman copyright setiap buku yang aku edit. Rantinah Sastra juga masih aku pakai sebagai nama pena untuk beberapa buku yang tulis. 

Lepas dari semua itu, kebetulan aku ini suka dengan hal-hal yang berbau sastra. Aku suka puisi, suka cerpen, suka novel, dan tulisan apapun. Suka sastra tidak berarti mahir atau pandai berkarya sastra lho. Karena aku tidak pernah merasa pandai apalagi mahir. Meskipun membuat puisi, cerpen, dan naskah lakon pernah aku jalani, tapi itu hanya sebatas ingin bisa kemudian mencoba, dan bisa. Meskipun, orang sastra menilainya begini; “belum bisa menyentuh esensi ide yang hendak disampaikan, kurang menggelitik, atau ruh sastranya belum anjlep, mbak”. Ups, tapi menurutku penilaian ini sangat objektif. Sebab, aku pun masih merasa seperti itu, namun masih ada waktu buat belajar. Bila pun semua itu tidak tercapai, setidak-tidaknya aku sudah dapat berekspresi karena sesungguhnya ‘Seni dan Sastra’ adalah media berekspresi. Betul tidak?

Seperti apa kegilaanku kepada sastra bila digambarkan? Seperti apa ya? Aku pikir-pikir kok seperti kegilaan bangsa Indonesia pada Sepakbola, merasa tergila-gila, suka, dan gandrung, tetapi tidak memiliki prestasi apa-apa. Tapi ya nggak apa-apa, kan? Mungkin memang baru segitu tatarannya. 


Sebenarnya, aku masih memiliki cerita tentang namaku, tapi aku sudah capek nulis ini. Sambung lagi lain waktu yach? Sampai ketemu pada tulisan Mengapa Ada 'Sastra' di Belakang Namaku bagian II. Ai Lup Yu Pul, muach!!!!




Senin, 21 Februari 2011

Pergaulan Lesbian dan Exhibist Dalam Keluarga dan Masyarakat Jawa



A. Manusia Jawa dan Keluarga
Bentuk dasar sistem terminologi Jawa ialah bilateral dan generasional, bersisi dua dan turun temurun. Setiap orang Jawa melihat dirinya sendiri berada di tengah-tengah sebuah jajaran; kakek-nenek, bapak-ibu, kakak-adik, anak-anak dan cucu-cucu. Di samping itu, masih ada dua pembedaan, yaitu pembedaan senioritas dan jenis kelamin. Kemudian, oleh setiap orang Jawa semua itu dijadikan dasar dan dipakai untuk bersikap dalam berhubungan dengan ‘orang lain’. Orang lain yang dimaksudkan di sini ialah anggota keluarga, meliputi ayah-ibu, kakak-adik, atau kakek-nenek.

Keluarga ialah tempat merasakan rasa aman dan bebas, sebab di dalam masyarakat yang lebih luas individu berada di bawah tekanan terus-menerus. Tekanan yang dimaksud yaitu, tekanan untuk mengontrol dorongan-dorongan spontannya dan untuk menyesuaikan dengan berbagai otoritasnya. Satu-satunya ruang yang relatif bebas dari tekanan semacam itu adalah keluarga.

Bagi individu Jawa, keluarga merupakan sarang keamanan dan sumber perlindungan. Dan, hubungan antaranggota keluarga diharapkan berlandaskan rasa tresna atau cinta.

B. Manusia Jawa Dalam Sosialitas

Secara psikologis, nilai ketergantungan dan perlindungan seorang anak berada dalam kelompok yang didukung oleh pengalaman awal sosialitasnya. Seorang anak mempunyai hubungan erat sekali dengan keluarganya, juga tergantung serta terlindungi oleh mereka, terutama oleh ibu. Ia ‘anak’ benar-benar tergantung kepada lingkungannya.

Dalam bukunya ‘Etika Jawa’, Magnis Suseno mengutip pandangan Hildred Geertz yang mengatakan bahwa ‘pendidikan mengenai kefasihan mempergunakan sikap-sikap hormat yang tepat itu tercapai melalui tiga perasaan yang dipelajari oleh anak Jawa dalam situasi-situasi yang mengharuskan sikap hormat (bagaimana seharusnya bersikap) terhadap orang lain. Ketiga perasaan itu adalah wedi (takut), isin (malu), dan pekewuh (sungkan).’

Wedi, isin, dan pekewuh merupakan suatu kesinambungan perasaan-perasaan yang mempunyai fungsi sosial untuk memberi dukungan psikologis terhadap tuntutan-tuntutan prinsip hormat. Adanya tiga perasaan tersebut dalam hati seseorang menjadi indikator kematangan pribadi seseorang. Seseorang dianggap telah mampu menyesuaikan kelakuannya dengan norma-norma yang ada dalam masyarakat.

C. Studi Kasus: Pergaulan Seorang Lesbian Dalam Keluarga dan Masyarakat Jawa

Studi ini mengamati pergaulan seorang lesbian dalam keluarga dan masyarakat Jawa. Objek pengamatan ialah Erika, gadis 19 tahun, anak kedua dari tiga bersaudara. Bapak dan ibu Bambang, orang tua Erika tercatat sebagai orang yang cukup mapan. Pak Bambang bekerja sebagai perencana proyek di sebuah perusahaan kontraktor milik negara, sedangkan istrinya bekerja sebagai karyawan bank swasta. Karirnya pun cukup bagus, sehingga di usia 40an ibu Bambang sudah menjabat sebagai manager. Investasinya dalam bentuk tanah ada di beberapa tempat. Bahkan, ia memiliki usaha kos-kosan di Kota Solo dan Yogyakarta. Dua tahun yang lalu suami istri ini telah melaksanakan ibadah haji. Fifi anak pertamanya, telah lulus SMU dan melanjutkan S1 di Kanada.

Apa itu Lesbian?

Sebelum membahas lebih lanjut pergaulan seorang lesbian dalam keluarga dan masyarakat Jawa, kita kenali dulu yuk, apa itu lesbian? Istilah lesbian sudah cukup dikenal masyarakat, yaitu sebutan bagi seorang perempuan yang memiliki kecenderungan seksual menyimpang, dimana seorang perempuan tidak tertarik kepada lawan jenisnya (laki-laki) yang menjadi fitrahnya. Melainkan, justru tertarik kepada sejenisnya (sama-sama perempuan).

Kisah Erika sebagai Seorang Lesbian
Mari kita kembali ke kisah Erika. Menurut penuturan ibunya, dulu sewaktu mengandung ia sangat mendambakan anak laki-laki. Hingga akhirnya, Erika terlahir sebagai perempuan. Namun, sejak kecil kedua orang tua Erika memperlakukan Erika layaknya seorang anak laki-laki, baik dalam pakaian, mainan, maupun sikap atau cara memperlakukan Erika. Erika pun tumbuh dan berkembang menjadi gadis yang sangat tomboy. Sebagai seorang perempuan Erika sangat maskulin. Saat ini, jika anda atau siapa pun yang belum pernah mengenal Erika, kemudian tanpa sengaja bertemu Erika di jalan, tentu tak menyangka kalau ia seorang perempuan. Yup, secara fisik Erika benar-benar menyerupai seorang laki-laki. Bahkan, jika ia laki-laki dapat dikategorikan sebagai laki-laki tampan.

Erika menyukai sejenisnya. Ya, Erika seorang lesbian. Kedua orang tuanya sepertinya tidak tahu, atau tahu dan bersikap seolah-olah tidak tahu, ya? Entahlah. Di luar, Erika selalu berkenalan dengan perempuan sebagai seorang laki-laki bernama Erik. Erika memilih tidak menceritakan apa yang ia rasakan maupun ia alami kepada keluarganya karena rasa wedi dan isin.

Dalam kehidupan sehari-hari, Erika dapat bergaul dengan para tetangga dengan baik. Ia tak pernah mempersoalkan orang yang memanggilnya dengan embel-embel ‘mbak’. Semua itu karena ia memiliki rasa wedi, isin, dan pekewuh dengan para tetangga. Sikap Erika terhadap para tetangganya merupakan bentuk penyesuaian kepada masyarakat di sekitarnya, juga sebagai bentuk rasa hormatnya terhadap norma-norma yang ada dalam masyarakat. Jadi, meskipun Erika memiliki kecenderungan seksual menyimpang (lesbian), ia masih dapat dikatakan berkepribadian. Sebab, tiga perasaan (wedi, isin, dan pekewuh) masih bersemayam dalam hatinya.

D. Studi Kasus: Pergaulan Seorang Exhibist Dalam Keluarga dan Masyarakat Jawa

 
Apa Sih Exhibist Itu?
Selanjutnya, kita akan mengamati pergaulan seorang exhibist dalam keluarga dan masyarakat Jawa. Sebelumnya, kita perlu ketahui dahulu, apa itu exhibist? Exhibist ialah sebutan bagi orang yang memiliki kecenderungan seksual menyimpang, yaitu gemar memperlihatkan alat kelaminnya kepada lawan jenis, terutama kepada orang yang belum dikenalnya.

Exhibist sendiri berasal dari bahasa inggris exhibite yang berarti pamer. Ada istilah exhibionism, exhibition dan exhibist. Exhibionism berarti sifat suka pamer, exhibition berarti pameran, dan exhibist berarti orang yang memamerkan. Oleh karena itulah, orang dengan perilaku seksual menyimpang yang suka memamerkan atau memperlihatkan alat kelaminnya disebut exhibist. Ada sebagian orang mendefinisikan exhibist sebagai hobi mempertontonkan alat genital atau alat kelamin. Tapi saya kurang setuju, sebab istilah hobi itu berkonotasi positif. Jadi, sayang kalau digunakan untuk menterjemahkan kebiasaan seorang exhibist.

Kapan dan di mana exhibist beraksi, serta mengapa ia melakukannya? Seorang exhibist dapat melakukan aksinya kapan saja dan di mana pun. Mengapa ia memamerkan alat kelaminnya? Seorang exhibist melakukan aksinya itu demi memperoleh kepuasan seksual. Inilah cara ia melakukan masturbasi.

Exhibitionism memiliki tingkatan tersendiri yaitu sebagai berikut.
1. Mild
Pada tingkatan ini seorang exhibist memiliki kebiasaan seperti membuka kancing baju atas dengan sengaja, memakai baju seksi/ketat, sering bangga apabila ada lawan jenis yang memandang tanpa kedip kepadanya.
2. Severe
Pada tingkatan ini seorang exhibist lebih berani. Ia berani berganti pakaian di depan jendela, dengan maksud supaya tubuhnya dilihat orang lain. Ia juga berani menunjukkan alat genitalnya dengan sengaja kepada orang yg dikenalnya ataupun orang asing, dll. Kebanyakan exhibist mengalami sexual maltreatment (pelecehan seksual saat kecil) atau necglet (kurangnya kasih sayang dari orang tua, atau keinginan dicap seksi yang berlebihan).

Seorang exhibist dapat dikenali ciri-cirinya, antara lain:
• sebelum beraksi dia merasa tegang
• ada perasaan lega saat memamerkan alat genital/anggota tubuh yang seharusnya ditutupi kepada korbanya
• pada saat beraksi seolah-olah dia bermimpi, padahal dirinya dalam keadaan sadar
• seorang exhibist selalu menyesal setelah melakukan aksi pamer, namun selalu mengulangi aksi pamer alat genital.
• akan merasa sangat senang, puas, dan bangga bila korban ketakutan, kaget, dan shock. Oleh karena itu, dianjurkan kepada para korban, apabila menemui seorang exhibist beraksi sebaiknya tidak menunjukkan wajah shock/kaget, acuhkan sebisa mungkin, bila perlu perlu dijauhi, atau kritiklah dengan pedas dengan harapan pelaku akan marasa malu dan bisa berkurang aktivitas pamer alat genitalnya.

Exhibist di Dalam Keluarga dan Masyarakat
Bagaimana pergaulan exhisbist di dalam keluarga dan masyarakat? Berdasarkan pengamatan saya selama ini, sepertinya kebanyakan keluarga dari seorang exhibist tidak mengetahui kelainan yang dialami salah satu anggota keluarganya. Hal ini karena seorang exhibist cenderung menutup-nutupi masalah yang dialaminya. Di depan orang tua, istri, kakak-adik, mungkin juga anak-anaknya seorang exhibist berusaha bersikap sewajar mungkin. Hal itu disebabkan masih ada rasa isin pada diri seorang exhibist. Terlebih exhibist yang tinggal di lingkungan masyarakat Jawa. Di mana masalah seks masih dianggap hal yang tabu atau tidak pantas untuk dibicarakan secara terbuka. Apalagi ini menyangkut sebuah kelainan atau penyimpangan. Kelainan atau penyimpangan seksual diartikan sebagai sebuah aib yang harus ditutupi, jadi bila diungkapkan kepada orang sama dengan mengungkap aib diri sendiri. Di sisi lain, seks merupakan kebutuhan setiap manusia.

Sebenarnya, seorang exhibist sadar bahwa yang dilakukan merupakan suatu hal yang tidak pantas. Akan tetapi ia merasa kesulitan mengendalikan hasratnya itu. Oleh karena itu pula, hampir semua exhibist memilih untuk menyembunyikan kelainannya. Namanya juga kelainan ‘hal yang menyimpang dari semestinya’, tentu dicap negatif oleh lingkungan. Apalagi, di lingkungan masyarakat Jawa yang memegang teguh norma sopan santun dan tata krama.

Berdasarkan pengamatan saya terhadap perilaku exhibist dalam melancarkan aksinya, saya berhasil mengelompokkannya menjadi tiga sebagai berikut.
1. Seorang exhibist yang memamerkan alat genitalnya kepada lawan jenis dengan terang-terangan, tanpa rasa wedi, isin, dan pekewuh. Ia melakukannya tanpa pandang bulu, baik kepada orang yang belum pernah dikenal maupun kepada orang yang sudah dikenal baik.
2. Seorang exhibist yang memamerkan alat genitalnya kepada lawan jenis yang tidak/belum pernah dikenalnya sama sekali. Cara memamerkan secara terang-terangan. Ia
tidak merasa wedi, isin, atau pun pekewuh karena merasa tidak dikenal.
3. Seorang exhibist yang memamerkan alat genitalnya kepada lawan jenis yang tidak/belum pernah dikenalnya dengan cara tidak terang-terangan, misalnya dengan memakai topeng/cadar, atau dengan cara berpura-pura seolah tidak sengaja. Cara berpura-pura ini sebagaimana dijelaskan pada pembahasan sebelumya, misalnya dengan cara sengaja menurunkan resluitingnya atau berganti baju di dekat jendela. Perilaku ini dapat dianggap sebagai sebuah ketidaksengajaan oleh orang yang melihat. Jadi, suatu ketika saat ada yang mengingatkan, “Emm, maaf resluitingnya mas,” secara spontan seorang exhibist akan menjawab, “oiya, lupa,” padahal itu disengaja.

Dari ketiga tingkatan tersebut dapat ditarik benang merah, bahwa ada tiga tingkatan kematangan kepribadian pada exhibist, yang berarti dapat ditentukan fasih atau tidak ia menyesuaikan perilakunya dengan norma-norma yang ada dalam masyarakat Jawa. Kelompok exhibist ke-2 dan ke-3 adalah mereka yang masih mempunyai tiga perasaan yang harus dipelajari anak Jawa, yaitu wedi, isin, dan pekewuh. Exhibist ke-3 adalah kelompok paling berkepribadian dan bisa menyesuaikan dengan norma-norma dalam masyarakat. Kelompok ke-2 mendekati atau bisa dibilang berada di tengah-tengah. Di lingkungan keluarga dan orang-orang sekitar yang mengenalnya, ia tampak sangat wajar. Bahkan, mungkin dikenal sopan, ramah, dan beretika baik. Sebaliknya, di depan orang-orang yang tidak dikenal dan menjadi korbannya, ia tergolong tidak wajar, bahkan ‘kurang ajar’ karena mempertontonkan organ tubuh yang semestinya ditutupi.

Kelompok exhibist pertama ialah kelompok paling kurang ajar. Kelompok ini dianggap sebagai sampah masyarakat karena tidak dapat menghargai norma-norma yang ada. Orang-orang semacam ini biasanya dikucilkan dalam pergaulan. Ia tidak lagi mempunyai rasa wedi, isin, maupun pekewuh. Akibatnya,  ia akan merasa tidak dihargai oleh orang-orang di sekitarnya, dan cenderung senang menyendiri. Dalam beberapa kasus, ada yang berlanjut ke tahap depresi, dimana ia merasa dirinya sudah tidak berarti lagi.

E. Kesimpulan
Dalam pergaulannya orang yang memiliki perilaku seksual menyimpang cenderung akan selalu menutup-nutupi kelemahannya, yakni dengan berusaha bersikap dan berperilaku sewajar mungkin dalam masyarakat. Hal ini disebabkan, mereka masih memiliki tiga rasa yang harus dipelajari dan dipelihara oleh seorang Jawa, yaitu wedi (takut), isin (malu), dan pekewuh (sungkan).

Orang dengan perilaku seksual menyimpang yang berkepribadian akan berusaha berperilaku sewajar mungkin. Ia tidak peduli meskipun untuk itu ia harus terlibat dalam suatu sandiwara kepura-puraan, yang ia pun tidak mengetahui kapan berakhirnya. Sehingga, suatu saat nanti jangan heran bila menemukan seorang teman yang mungkin akrab dengan anda
tiba-tiba diketahui sebagai pribadi dengan perilaku seksual menyimpang entah exhibitionism, Voyourism, paedophilia, atau yang lainnya. Rata-rata mereka memang pandai sekali menutupi kekurangannya. Namun, kita mesti percaya bahwa sepandai-pandainya kita menyimpan bangkai, lama-lama ketahuan juga. Kendati demikian, kita tidak perlu percaya pada filsafat Tom Sam Chong Kosong adalah Isi, Isi adalah Kosong, sebab hal itu hanya akan menimbulkan prasangka buruk kita kepada orang lain alias shu’udzon.


Daftar Pustaka: 
Maria. A. Sardjono. 1995. Paham Jawa. Jakarta: Pustaka Sinar Harapan


Tulisan ini awalnya merupakan makalah yang saya buat demi memenuhi tugas mata kuliah 'Kajian Budaya Jawa' di Fakultas Sastra dan Seni Rupa UNS. Makalah ini saya kumpulkan pada hari Sabtu 14 Juli 2001. Kebetulan, waktu bersih-bersih kardus di gudang hari Minggu kemarin (20 Februari 2011) saya menemukan tulisan awal dari makalah tersebut, berupa tulisan tangan saya sendiri. File makalah ini saya sudah tidak memiliki, oleh karena itu saya pun tertarik untuk mengetiknya kembali, kemudian mengunggahnya di blog ini. Mudah-mudahan bermanfaat. Amin